Jumat, 30 Desember 2011

50 days of Love


We never know when it was started. But today, the fact said that we have to say good bye ...
Sometimes, life is really unpredictable.
I never ask God to meet you in my life
but you came with a bunch of happiness.

Time was passed, we never realize what were we doing during 50 days here
we just enjoyed our daily activity together with smile and happiness every time

I though God has a better plan for us
that's why we have to be separated as now

I believe it will happen permanently

I'll meet you again in the different place, but in the right time
on that time when you and I will have been ready for God's scenario

of course with a beautiful end of our story

See you there~
in the beautiful place when God has already prepared for us
after both of us have already reached all of our dreams

and on that time, i believe everything will be much more beautiful than was happened today

I'll always be patient waiting for that time comes.

See you <3

Minggu, 18 Desember 2011

Persistence


What makes you special?
You're just an ordinary human. You have neither miracle nor magic.
Yet they who ever lived in your life came back into your qiet life today.

What did they really want from you?
From the deepest heart, you yourself never really understand exactly.

In the past, they left you easily for some unacceptable reasons.
But today, they think they can come back as easy as they ever did before.
Your heart doesn't have enough space to put them anymore. Moreover, it only an useless thing to do.

How can they go and return easily as their wishes?

They glimpse you. It only happens when thet had boredom feeling with their own life.
You resemble a shelter to take. They never really care about what you feel inside.
Be patient. It won't happen permanently.

You only need to keep believing.
Be taught in your way, in yor decision which you have made.
Every decision need sacrifice to go on ...
Focus on your primary purpose, just trying hard not to really care about what they said or what they did.

They who were really your truly friend will always support your decision as long as it doesn't prohibite God's rules.

Just stay on your way ...
And keep doing the best thing for other people surround you persistently.
You must make them smile as much as you can!

So, what makes you special?
Only God knows the answer.
"The one and only thing that i have is ... this persistence"

Keep Spirit! :)

Reddish Island



The reddish light was shining me directly below my head. I’m almost blinded by that glare. Suddenly a shadow came closer to me. I kept standing there, waiting for that shadow show its shape.
Surprisingly, that shadow was you. Your face was still hidden behind your long flowing red robe, but I could identify you easily.

“Where have you been? I’m almost burned down waiting here for you…” My tears were endured.

I tried looking for your face behind that robe.
You kept quiet. You bowed deeper than before. That made me harder to find your eyes. I could not find it whereas I’m trying harder to do that.

I couldn’t restrain my tears dropping on my cheek.
This sob were heard, it is touching your heart exactly.
Finally, you opened your robe. Reddish light was shone around you. It made me impressed.

You put your palm on my cheek, you wipe my tears.
“Stop crying, sweetheart. I went for a long time to find something special for you” your voice calm me down.
I was trying to stop crying. I wanted to see what you’ve brought to me.
You showed something on your hand.
There was a crystal red heart lied on your palm. It was shining the reddish light.

I love red. That’s why I love staying in here even it means I have to wait you for so long time.
This island taught me a lot of valuable things. Waiting for such a long time won’t always ended up with sad story.

There was a smile depicted on your face. Sincere smile which could make me feels like flying to the moon.
There were so much reddish light here. The sun was starting to go down/ it also reflected reddish light. It increased this romantic situation.
Here, there were only you and me standing face to face. Your tender hand held me lovingly.
Let me stayed in this way. I didn’t wanna feel loss anymore.
I begged you not to ever go again. We have found what we were looking for very long time. So, there was no excuse for you to go away from me once more.

Right now, in our hand we are holding this reddish heart. Day by day, I promise to keep this heart patiently in order that this heart will grow bigger than before.

“This heart was mine, but furthermore I want it to be ours…” your last statement affirmed my conviction.
You held my hand tighter, it made me feel more peaceful.

“Thank you for your beautiful gift. I’ll keep it with my whole heart…”

That was the end of that day. The glow around us was getting darker. But the light from this reddish heart won’t ever stop shining.
It reflected our love that will never stop loving each other, until the end of time …




created by : dwardhani
In my warm room, December 17th 20.20

Jumat, 16 Desember 2011

Lovable Mushroom in a Lovable Village

What date is today?? hihi..
i'm so excited to post this :)

Finally, after a very very long journey.. I found a better place to spoil my stomach :D

I found Mushroom Cafe! Yeah.. it is located in front of Apollo Store (sorry, i forgot the name of that street)
But exactly, everyone in Pare know where the Apollo Store is located.

Mushroom is one of my favorite foods :)
Yeah, and it become a heaven when i found a Restaurant which have full menu about Mushroom :)
I have been staying in here for about one month, and this is for the first time i have lunch in 'Restaurant' :p

These are some pics to show you how Mushroom can be very attracted to me :)


How's your opinion? :)

Need another pic ? hehe, oke.. here they are ...



Looks like Mushroom Pizza, isn't it? :)

But actually, i don't care about that name, hihi

Next day, i'll come back to have something to eat there... I promise! :)


When i've found mushroom to eat, i feel like forget bout the other things around me :D

I LOVE MUSHROOM!! <3

Rabu, 14 Desember 2011

Love Writing (?)



I am writing a letter to you right now.
I always write it every Sunday morning after we have separated since 3 months ago.
You went to Dutch after you had gotten scholarship on there.
I am going to send this letter to the post office tomorrow.
I always go to the post office by bicycle when I have already written the letter.
Last week, I met your parents in the post office.
Your parents and I are going to pick you up in the airport next month.

Well, those are some sentences which i did for my final exam in Grammar one
hihi, actually that was very simple story to tell, but i'm proud of my own self
Taking grammar program is a very bored thing to do, but i try to enjoy it day by day...
At least, i can write (even) a simple story with correct grammar :D

As you know, i am a girl who really loves writing so much
And by now, i want to improve my skill to write in English version
Of course just simple story as i wrote in the opening of this post :)
I also want to write poems in English actually, but i'm not be able to do that. (I meant, not yet) Someday, i believe if i have strong will, i can achieve that hope :)
Yeah, that's one of my hopes, not just wishes :)

Honestly, I want to take writing and translation program also. But unfortunately, i didn't have much time to stay here :(

Oh, I almost forget! I haven't told you before where I was now :)
Next, I promise to make a special post about this lovable village :)

So, see you in next posting!

P.S : Always improve your language everyday. Special for speaking, never worry to make some mistakes. Just say it! as tagline's from my English course, Mr. Bob Said : "Speaking without thinking!"

Kamis, 08 Desember 2011

Deal or No Deal

I'm definitely sure not to make any deal with you anymore~

Goodbye Past

and Say H-E-L-L-O for a brighter future with full of happiness, here, of course with you :)

Selasa, 06 Desember 2011

Birama Cinta


Untaian nada yang tergambar,
semakin indah bertahta di dinding hatimu...

ia terjalin mesra dengan bingkai cinta kasih,
lembut menenangkan jiwa-jiwa yang kadang meragu akan cintamu

Birama, nada dan melodi, terpaut mesra membentuk keindahan yang sempurna...
Aku mengagumi keindahan yang senantiasa kau goreskan itu

Kamu menari diatas sana, gemulai mengibaskan sayap-sayap sempurna yang memayungi cinta yang kau punya

Sosokmu jauh lebih sempurna dari gambaran-gambaran yang pernah hadir dalam tiap mimpi-mimpiku...

Aku ingin kau tetap disana...
Jangan mendekat saat ini...
Aku kini sedang memantaskan diri untukmu, belahan jiwa yang telah lama aku impi-impikan

Sosok dan keberadaanmu berada sangat dekat
Namun Tuhan, biarkan ia tetap disana.. di singgasana terindahnya

Suatu hari nanti, disaat aku telah pantas bersanding dengan kesempurnaannya, barulah kirim ia ke sisiku

Jaga dia disana ya Tuhan ...
dan aku akan tetap menjaga diriku, memantaskanku dengan sosoknya

Aku ingin saatnya nanti, kami bersanding dalam keindahan yang seirama
Layaknya birama dalam melodi cinta yang senantiasa kau lantunkan untukku dari sudut singgasana indahmu~

Ini adalah perjuangan, jalan yang tengah aku tempuh, dimana di ujung sana telah menanti hadiah terindah dalam hidupku, ya, itu adalah kamu ...

Seberat apapun perjuangan yang akan aku hadapi dan lewati ini,
aku akan mencoba untuk tetap tegar ...
karena, kamu... telah menantiku di ujung jalan sana
Sembunyi dibalik sayap indahmu,
namun cahaya dan harum tubuhku telah dapat aku nikmati nyatanya dari tempatku berada kini

Sampai jumpa di ujung jalan sana ...
Dan terus mainkan birama dan melodi cinta itu untukku
agar aku tidak lagi salah melangkah
aku ingin tetap berjalan di jalurku...

Birama cinta darimu akan menjadi penuntunku ketika aku muai melangkah ke arah yang salah ...
Jalanku, langkah kakiku, akan kutujukan untuk menjemputmu, belahan jiwaku ...
Tunggu aku disana ya~

Rabu, 30 November 2011

Diam

Ditengah gaduh diluar sana, ia sedang bertarung dengan keadaan
mencoba merabanya perlahan
memastikan apa yang sesungguhnya sedang terjadi

Terlalu banyak yang berbicara
dan tidak pernah yakin kemana arah pembicaraan mereka
Terlalu banyak yang terluka
disebabkan oleh perkataan yang tak pernah mereka fikirkan sebelumnya

Maka, Ia memilih diam ...

Apakah diam berarti menyerah?
Tidak ...
Terlalu banyak bicara hanya akan memperkeruh keadaan

Maka, Ia memilih diam ...

Berhenti saling menyakiti.
Jika kau tidak pernah yakin dengan apa yang kau bicarakan,
Lebih baik diam

Jika kau merasa apa yang kau dengarkan tidak membawa pengaruh positif untukmu
Pergi, dan tinggalkan lingkungan itu

Diam, jauh lebih baik daripada terlalu banyak bicara ...

Minggu, 27 November 2011

Guardian Angel

wondering ...



here it is, the place where i found you ...
the only place which i can only dream before ...

Yesterday, i only met you in my dream
and when i close my eyes, there's no you anymore
but now, you come to my life
in my reality
not only just a dream
you've bring that heaven to me ...

i do believe, this is a heaven
and you are one of the guardian angel who live in here :)

Let me be a part of your life
Never really want to beg you, because you'll give me that chance easily ...

I do miss you in all my every single day
In every second in my life
and every single breath that i take

Loving you is like food to my soul
Give me more power to grow ...

My Guardian Angel,
please stay on there
the place which i'll always can find you every time i'll need you

My Guardian Angel,
I Love You~

Melanjutkan yang tertunda



Ariangga Andika,
Tuhan mengirimmu kembali ke dalam hidupku
Lucu ya, aku fikir yang dahulu itu sudah berlalu begitu saja
Aku bahkan tak pernah berani membayangkan akan bagaimana jadinya cerita kita di masa depan
Dan hidup memang selalu penuh dengan kejutan
Kamu kembali dengan sekantung besar senyum, canda dan kebahagiaan
Takdir memisahkan kita begitu lama,
Dan keadaan itu pula yang merubah kita …

Hey, lihatlah aku kini sudah tidak cengeng lagi,
Lagipula apalagi yang harus aku tangisi jika setiap bersamamu yang terjadi hanyalah tawa
Kebahagiaan, senyuman, dan tawa lepas yang senantiasa mampu kau ciptakan

Kemana tangis dan gundah yang dahulu itu?
Telah pudar terhapus tawa canda kita kini …
Sekarang yang terjadi adalah, kamu dan aku …
Tertawa bersama
Bernyanyi gembira

Tuhan menyembunyikanmu terlalu lama disana,
Namun ketika kamu kembali kini, rasanya lebih dari sekedar bahagia …
Selalu ada kebahagiaan dari sebuah penantian yang penuh kesabaran …

Kita sama-sama berjalan
Tak pernah yakin kemana akhir dari perjalanan ini
Kita juga sama-sama tidak pernah tahu akankah ada persimpangan jalan di depan sana yang memungkinkan kita untuk mengambil jalan yang berbeda (lagi)
Yang aku tahu, aku disini sekarang, bersamamu …

Kita sama-sama berjalan …
Semakin indah dan menenangkan karena perjalanan ini dikuatkan oleh genggaman hangat jemarimu
Jangan pernah bertanya dimana akhir perjalanan ini
Toh kita sama-sama tak mampu mengetahuinya
Yang seharusnya kita lakukan hanyalah tetap berjalan beriringan seperti ini
Saling menguatkan satu sama lain

Diam-diam, ujung mataku mengintip dari balik bulu mataku
Mengagumi keberadaanmu disampingku
Sesekali kamu pun melirikku, mengguratkan senyuman khasmu yang selalu mampu menghilangkan tulang belulang dalam tubuhku hingga hampir membuatku sulit untuk berdiri …
Senyumanmu indah, begitu indah …

Tuhan, bimbing kami dalam perjalanan yang tengah kami lewati ini
Jika terdapat persimpangan jalan di depan sana,
Terangi hati kami untuk mampu memilih jalan yang Kau takdirkan
Dan semoga, jalan itu adalah satu …
Untukku dan kamu …
Kita …

Senin, 21 November 2011

Melodi Kerinduan



Siapa yang tak pernah benar-benar pergi?
Setia menanti meski hanya sesekali menampakkan diri..
Itu kamu J

Kamu lagi, menghadiahiku lantunan indah suara merdumu sebagai penghantar tidur yang sempurna
Bisa dipastikan mimpi apa yang akan tergambar dalam figura mimpiku malam ini
Kamu, keindahan wujudmu, kelembutan suaramu, dan yang terindah, ketulusan cintamu

Seperti rembulan yang setia mengiringi bumi
Kadang tak tampak oleh pandangan
Namun sesungguhnya ia tetap disana, tidak pernah pergi kemana-mana
Seperti kamu…
Yang seringkali hadir menghadiahiku kejutan kecil nan manis

Suaramu masih terdengar lembut memanjakan
Menenggelamkanku dalam selimut kenyamanan canda yang kau ciptakan
Kamu … mungkin tak pernah menyadari
Bagiku, hadirmu lebih dari sekedar nyata
Kamu … lebih dari sekedar indah

Melodi yang mengalun keluar dari pita suaramu menenangkan
Tak pernah lelah berusaha menciptakan sebuah senyuman

Tanpa sebuah ikrar muluk yang kau ucapkan, kamu tetap mampu membuatku nyaman
Tak pernah merasa takut ataupun gundah

Kamu tak pernah berjanji untuk tetap tinggal
Namun apa yang terjadi?
Kamu memang tetap di tempatmu, memerhatikan setiap langkahku
Tak pernah ingin mengarahkan kemana aku harus melangkah
Kau tersenyum akan setiap keputusan yang aku buat untuk hidupku

Sesekali kadang menghilang, namun tak pernah begitu lama
Kamu kembali hadir dengan ciri khasmu yang senantiasa menenangkan

Kamu tetap di tempatmu, berjaga-jaga kalau-kalau aku terlampau rindu
Kemudian dalam sekejap kau akan hadir di hadapanku
Ketika rindu itu membuncah, kamu selalu ada …

Rindu ini indah, harap-harap cemas menanti lantunan merdu melodi yang mengalun dari hatimu

Ya, kamu senantiasa bernyanyi dengan hatimu
Untuk siapa lagi jika bukan untukku?
Aku mencintaimu, mengagumi suara indahmu, dan senantiasa merindukanmu dalam tiap hembusan nafasku …

Jangan pergi terlampau jauh,
Aku takut pesan rinduku tertiup angin ke arah yang salah hingga tak lagi hinggap di hatimu
Jangan pergi terlampau jauh ya~ J

di Kamar yang Hangat, 20 November 2011 22:23

Hati yang Kelaparan



A Hungry Heart has nothing to eat~

Sekarang atau nanti tidak akan begitu banyak berbeda
Hitam akan tetap menjadi hitam
Begitupun dengan putih
Akan sulit berganti menjadi abu-abu

Hati terperangkap di sebuah persimpangan jalan
Sepi, bahkan angin pun enggan berhembus
Kosong, tanpa warna ataupun tekstur yang mampu diraba

Ia kelaparan disana
Di tempat dimana tak ada satu pun yang mampu membuatnya sedikit lebih ‘hidup’
Ia kelaparan disana
Di tempat yang bahkan tak mampu lagi membuatnya berdetak
Hampir mati

Hati yang kelaparan
Mengerang kesakitan
Memilukan indera yang mendengarnya

Ia butuh segumpal harap, mengisi kekosongan yang memerangkap jiwa
Kegetiran memenjarakannya dalam kehampaan

Hati yang kelaparan
Membutuhkan warna dalam wujudnya yang pucat pasi
Bukan lagi hitam yang kelam, atau putih yang terlampau menyilaukan

Lagi, yang hitam akan tetap hitam
Dan putih akan senantiasa menjadi putih
Kini atau nanti
Takkan jauh berganti

Hati yang kelaparan takkan menunggu hitam menjadi putih atau justru sebaliknya
Ia butuh sentuhan lembut penuh ketulusan
Tak perduli bagaimana rupanya nanti

Hati yang kelaparan tak begitu memerdulikan janji kosong itu
Yang sejak dahulu hingga kini tak pernah kelihatan wujudnya
Hanya buaian, untaian kata yang terdengar menenangkan
Namun keluar dari mulut seorang pembual yang belum jera
Menanti hingga seribu tahun pun kekosongan  itu takkan pernah jadi nyata

Sebuah kebohongan hanya akan terus diikuti oleh kebohongan kebohongan berikutnya
Hati yang kelaparan memilih pergi,
Tak butuh bualan kosong yang sesungguhnya hanya semu

Ia akan dapat menemukan harapan baru
Yang akan dapat mengisi kekosongannya
Meninggalkan sang pembual yang akan terus hidup dibubuhi dengan rangkaian dusta yang menyelimuti

Ia kini mulai bangkit,
Tak lagi memerdulikan janji-janji kosong tanpa makna itu lagi
Karena, sekarang atau nanti takkan jauh berganti..
Pengumbar janji akan terus tenggelam dalam dustanya..
Dan hati yang kelaparan itu tidak membutuhkan kamu, begitupun janji kosongmu..

And now, a hungry heart has something to eat ^^

Minggu, 13 November 2011

Life Must Go On, cause God is always by your side ...


Di dunia ini, setiap masalah yang kita hadapi pasti akan ada jalan keluarnya ...
Jika di suatu daerah Anda membutuhkan Peta agar tidak tersasar di perjalanan, maka sebagai umat Islam, pedoman untuk menyelesaikan segala masalah terdapat pada kitab suci yang menjadi mukjizat Nabi Muhammad SAW, yakni Al-Qur'an.

Renungkanlah ...

"Mengapa Aku harus diuji dengan ujian sebesar ini?"

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? (Qs.Al ‘Ankabuut:2)

Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (Qs.Al ‘Ankabuut:3)

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun (Qs. Al Mulk ayat 2)

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (Qs. Al Baqarah:214)

“Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”- (QS Al-Baqarah ayat 286)

Katakanlah: “Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?.” Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya(Qs. Ali ‘Imran ayat 15)

"Mengapa aku tidak mendapatkan apa yang aku inginkan?"

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” – (QS Al-Baqarah ayat 216)

Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan. ( Qs. Al Kahfi 46)
Allah meluaskan rezki dan menyempitkannya bagi siapa yang Dia kehendaki. Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit). (Qs. Ar Ra’d ayat  26)

"Bagaimana mungkin aku mampu melewati semua ini?"

Maka bersabarlah kamu dengan sabar yang baik. (Qs. Al Ma´aarij ayat 5)

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sholat; dan sesungguhnya sholat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk” – (QS Al-Baqarah ayat 45)

"Kepada siapa aku harus mengadu?"

“Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dari Nya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.” – (QS At-Taubah ayat 129)

Di sana pertolongan itu hanya dari Allah Yang Hak. Dia adalah sebaik-baik Pemberi pahala dan sebaik-baik Pemberi balas (Qs. Al Kahfi:44)

Maka, mintalah hanya kepada Allah,
Namun sebelum  kamu banyak meminta, berilah terlebih dahulu apa yang bisa kamu berikan ...
Jika harta dan kekayaan terlampau sulit bagimu, maka berikanlah amal shaleh yang sebaik-baiknya yang mampu kamu kerjakan
Shalat lah dengan khusyu' di malam hari saat orang lain sedang terlelap dalam tidurnya,
Lantunkanlah ayat suci Al-Qur'an, pahami kemudian amalkan makan yang tersirat di dalamnya
Berdzikirlah dengan menyebut nama Tuhanmu di setiap hembusan nafasmu sebagai bukti rasa syukur kepada Nya
Kosongkan perutmu dengan yang sewajarnya agar tak terlena dengan kenikmatan duniawi yang sesungguhnya semu
kemudian, pilihlah lingkungan baik yang membawamu berada bersama orang-orang shaleh yang senantiasa mengajakmu ke jalanNya yang lurus dan senantiasa diterangi cahaya cinta kasihNya

"Berbahagialah karena Allah masih memberimu kesempatan..."

jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir (Qs. Yusuf: 87)

Maha benar Allah dengan segala firman Nya

semoga bermanfaat :)


Selasa, 08 November 2011

Harapan Sendu


Jika harus selalu ada pengharapan dalam sebuah kehidupan,
maka aku memilih bahwa harapan itu adalah ... kamu
Kusebut ini harapan sendu, bukan sekadar harapan semu

Diandra Aditya.
Nama itu terpatri begitu indah diukir diatas lembar undangan pernikahan
Yang lebih menggetarkan hati adalah, di bawah nama itu, tertulis pula namamu,
Rangga Friandika

Masih menerawang fikiran ini terbang entah kemana,
belum mampu mengamini bahwa ini nyata.
Apa yang aku lihat dihadapanku saat ini adalah nyata

Dulu sekali, kamu hanyalah angan yang tak berani aku torehkan kenyataannya
hingga kemudian kesempurnaan cinta menunjukkan jalannya
jalan dimana kamu dan aku kembali menitinya perlahan
Tak pernah yakin kemana jalan ini akan berujung
Namun dengan jemari kita yang senantiasa bertaut,
seakan ada segumpal kekuatan yang membuncah dalam degupan jantung
seperti yakin benar bahwa apapun akhir dari jalan ini, tak mengapa asal kamu ada di sisiku

Rangga Friandika, calon suamiku..
Ah, gemetar hatiku menyapamu dengan sebutan seindah itu
Jalan yang pernah kita lalui bersama tak sepenuhnya mulus,
tidak benar-benar bersih dari kerikil tajam yang menggoreskan kesakitan
Namun kamu tetap setia, membantuku mengusap peluh, bahkan aliran darah yang kadang tertumpah ketika melawan perih ini..
Dan dibalik semua perih yang kurasakan, aku kembali tersenyum, menyadari kamu tak pernah pergi dari sisiku, bahkan untuk satu detik sekalipun
Bukan keutuhan raga yang kupinta, namun cintamu melebihi nyata,
tak pernah jemu menenangkan hati yang gulana

Rangga Friandika,
dahulu kamu hanya harapan dalam tiap-tiap mimpiku
bayangan indah yang tak pernah mampu aku hindari dalam tiap mimpi indahku
namun ketika aku percaya bahwa takkan ada sesuatu hal pun yang sia-sia,
maka aku terus berharap, setiap hari, setiap waktu
hari demi hari harapan itu kutanam dengan pupuk kesabaran
kusirami dengan aliran cinta kasih
dan pada saatnya, bunganya membuncah begitu indah
dan aku tengah menikmatinya kini

Kebahagiaanku sungguh tak benar-benar mampu aku goreskan rupanya
hanya aku dan kamu yang paling mampu memahaminya
kini mimpi-mimpi panjang yang menaungi tiap-tiap malamku perlahan demi perlahan mengukirkan nyatanya dalam kehidupan kita
ini bukan lagi mimpi, ini nyata
kamu dan aku

Sampai jumpa tiga hari lagi
di pelaminan impian kita
dimana kesempurnaan cinta kasih itu akan bersanding dengan anggun jelita
melukiskan kebahagiaan yang telah lama tertahan dalam hati masing-masing
aku mengharapkanmu, dan aku mendapat lebih dari itu
bukan hanya cinta semu yang menguap dalam udara hampa
namun nyata cinta yang bernaung dibawah lembayung kesetiaan cinta kasih
keabadian cinta dalam bingkai syurga duniawi bertajuk pernikahan

diakhir percakapan kita malam tadi, kamu berujar
"Cepat kembali.. Sampai bertemu tiga hari lagi.. Aku menunggumu di Jakarta kita"

Selamat malam Rangga Friandika, 
Aku mencintaimu, sungguh

yang mencintaimu,
Diandra Aditya - wanita yang kau sapa dengan sebutan manis  "calon istriku"

Senin, 07 November 2011

Glasses Man :)



I don't know when this feeling start,
But i'm starting to feel more interested with glasses man :')


Hihi, i don't know
He just look more handsome and smarter with his glasses :)

Jangan Beli Kucing dalam Karung!


Pelajaran kecil, namun semoga berguna untuk kalian yang sedang mencari-cari pasangan hidup

Bagi Anda, jiwa muda yang sedang mencari belahan jiwa, berhati-hatilah!
Jangan sampai Anda membeli kucing dalam karung..

Jika pasanganmu menampakkan tanda-tanda perilaku tidak baik pada masa pendekatan, sesungguhnya itu adalah sinyal yang tidak boleh diacuhkan begitu saja.
Pasanganmu yang memiliki kecenderungan :
- Kasar (baik dalam hal fisik, maupun perkataan)
- Tidak Jujur
- Genit
- Tidak konsisten
- Tidak bisa menepati janji
dan kecenderungan sifat negatif lainnya, kebanyakan dari sifat-sifat tersebut akan tidak mudah berubah.

Apalagi jika ada perkataan "Aku mau berubah untuk kamu"
Hmm, sejujurnya tidak akan ada orang yang mau berubah hanya untuk kepentingan orang lain

Jika hal-hal diatas terjadi pada saat pedekatanmu dengan pasanganmu, maka bijaklah dalam menentukan pilihan..
Mumpung masih dalam masa pendekatan, maka berusahalah mencari pasangan yang lebih baik
Karena sikap kasar, pembohong, tidak konsisten dan lain sebagainya itu akan terus mengakar dalam dirinya hingga kalian menikah nanti, dan jika itu adalah pilihan kalian, maka nikmatilah pilihanmu itu..

Pernikahan bukan sehari dua hari lho.. :)

Tulisan ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata banyak orang,
bahwa tidak akan ada orang yang mau berubah demi cintanya pada pasangannya
Orang hanya akan benar-benar berubah jika alasan terbesarnya untuk berubah adalah dirinya sendiri,
Tekad yang kuat berakar dari dalam jiwa, tanpa campur tangan orang lain

Jadi, semasa pendekatan ini, cerdas-cerdaslah dalam memilih,
pasangan yang kasar, pembohong, plin-plan, tidak setia, tukang selingkuh, tidak menepati janji bukanlah orang yang pantas untuk kamu pertahankan

Kamu pantas untuk mendapatkan belahan jiwa yang lebih baik,
Jika kamu juga mampu menjadi belahan jiwa yang baik untuk orang lain

Jadi, pantaskan dirimu untuk belahan jiwa yang lebih baik
Tuhan akan memberikan Laki-laki yang baik untuk wanita-wanita yang baik, begitupun sebaliknya

Kalian yang tersakiti karena pengkhianatan, berbahagialah
karena itu adalah cara Tuhan untuk mencegahmu merasakan sakit yang lebih lagi di masa depan
itu adalah cara Tuhan untuk menunjukkanmu siapa sesungguhnya pasangan yang kau pilih selama ini
dan itu adalah cara Tuhan untuk membuatmu lebih mencintai dirimu agar kemudian memantaskannya untuk belahan jiwa yang lebih baik

Kehidupan selalu memberikanmu pelajaran berarti, hari demi hari
Apakah kau akan membiarkan pelajaran itu berlalu begitu saja?
Ataukah kamu memilih untuk memetik hikmah dari rasa sakit dan kehilangan yang seringkali kau rasakan?
Ingat, semua terjadi untuk sebuah alasan,
alasan yang terkadang kamu seringkali kesulitan menemukan jawabannya

Kamu tahu?
Jawaban itu ada pada Tuhanmu,
maka kembalilah,
dekatkan hatimu padaNya
dan berbahagialah karena engkau masih diberi kesempatan mengulang semuanya dari nol lagi

Menjadi manusia baru yang penuh rasa syukur atas semua pelajaran dalam hidup ini
Menjadi manusia yang bijak dalam menentukan pasangan hidup
Menjadi manusia yang melihat dengan hatimu
bukan manusia yang membeli kucing dalam karung!

Berbahagialah.. :)

Inspired by Mario Teguh,  and so many people who though me so many things about this. Thanks :)

Sabtu, 05 November 2011

Luar Biasa



Tidak pernah bermimpi menjadi sempurna,
Lebih dari itu, seekor burung mungil yang tak pernah lelah mengepakkan sayapnya adalah gambaran kesempurnaan,
bagaimana tidak?
Tak ada ciptaanNya yang cela, semua merupakan gambaran kesempurnaan.

Sayapmu mungil, bisa saja kau iri memerhatikan tubuh gagah sang Elang
cengkraman kakinya pun bisa saja meremukkan tulangmu nan rapuh
Namun setiap paginya kamu selalu bernyanyi, tanpa lelah
Suaramu indah? tidak juga..
Namun kau tekun, tanpa kenal lelah
hinggap dari satu dahan ke dahan yang lain
berkejaran melawan terpaan angin yang kadang terlalu kencang menerpa tubuh mungilmu
Apa kamu berhenti menari? tentu saja tidak

Kamu sendiri, terpisah dari kawananmu yang lain, entah kemana mereka pergi
Setiap paginya kamu tak pernah lupa bertasbih padaNya
Kamu bisa saja tinggal nyaman dalam sangkar emas yang melindungimu
namun kamu memilih pergi, mencari penghidupan yang kadang tak membuatmu nyaman
Tak kenal lelah mencari penghidupan baru yang lebih baik, tak impikan kawanan ramai yang tampak kuat,
kamu hanya pergi kemana sayapmu menuntunmu
Tak takut tersesat ataupun salah jalan
karena Tuhan selalu menuntun jalanmu

Bagimu, alam terlalu indah untuk kau tetap tinggal di satu populasi
Kau lebih memilih pergi, kemanapun
Mengelilingi alam, bertasbih melalui kicauanmu
Mengimani bahwa semua keindahan ini bukan untuk disia-siakan

Hey, kamu tidak benar-benar sendiri
kemanapun kamu pergi, akan ada yang selalu menjagamu
tak ingin niat sucimu ternodai gangguan-gangguan kecil
kemanapun kamu pergi, Ia selalu bersamamu
tak inginsesuatu yang buruk terjadi padamu, Ia selalu melindungimu
Tak ingin pula kamu merasa sendiri
karena, selama kamu memiliki satu niat suci dalam hatimu, Ia akan selalu menyertaimu dengan segala kecintaannya,
karena Ia Maha Cinta :)

Bagimu, Kamu + Tuhan = Cukup

Rabu, 26 Oktober 2011

Ingin Menjadi ... Masa Depanmu


"Apa yang kau tunggu?"
Kamu diam. Tatapan teduh itu terus kamu hadiahkan untukku
Memandangku dengan penuh.. ah, aku belum ingin menduga-duga

"Felan, Sampai kapan kamu mau berdiri disitu dan memandangku seperti itu?"
Aku mulai gelisah, terganggu dengan tatapanmu yang semakin jauh menelanjangiku

Kamu masih diam, berdiri terpaku di hadapanku

"Felan, aku pergi ya.. Aku ngga tau kamu mau apa dan bagaimana"
Aku melangkah mundur. satu, dua, kemudian membalikkan tubuhku
Hatiku merutuk

Sentuhan hangat menggenggam lenganku, menahan kepergianku
Aku kembali menoleh, menatap lenganku, tertaut dengan jemarimu disana
Jemarimu yang lain lembut beradu dengan daguku
Ingin waktu membeku sesaat saja, aku suka suasana manis seperti ini

"Jangan pergi" akhirnya suara lembutmu memecah keheningan

Aku kini diam, sambil coba membaca makna dari guratan garis-garis di wajahmu

Ah, terlalu rumit untuk dimaknai
"Kamu mau apa?" langsung saja kujernihkan impian muluk yang seketika terlintas di benakku, ingin kuhapus kembali, tak ingin berimaji terlalu tinggi, takut terjatuh nanti

"Franistya" Kamu mengeja namaku dengan sangat tepat. Tak banyak orang yang mampu melakukannya dengan benar

"Bolehkah aku.. Menjadi pemeran utama Pria dalam cerita masa depanmu?"

Satu detik saja, jantungku seketika terhenti, beruntung detakannya bisa kembali, meski masih tak beraturan
"Boleh aku mendapat pertanyaan yang lebih mudah untuk kucerna?"

Raut wajahmu berubah. Ujung-ujung bibirmu tertarik ke arah berlawanan
Lenganmu membelai rambutku lembut, tertawa lagi
"Aku mencintai ketulusanmu. Terima kasih karena sudah mau menunggu, cerita kita yang sempat tertunda sembilan tahun lalu itu, akan mulai kubangun kembali pondasinya. Pelan-pelan saja ya, aku tak ingin kerajaannya kembali runtuh karena tergesa-gesa membangunnya. Aku percaya kamu akan tetap setia" senyuman indah mengakhiri untaian kata yang terdengar bagai sajak terindah yang pernah kunikmati

Kamu menatapku lekat-lekat
Jemari kita masih bertautan
semakin erat kau menggenggamnya
Kehangatannya kembali membuatku tenang

Untaian kata-katamu terlalu takut kubayangkan kenyataannya
Masih terlalu sulit dijabarkan

Masih belum berani menduga-duga
Namun kamu kembali bersuara, kalimat terakhir untuk pertemuan hari ini

"Franistya, aku ingin menjadi masa depanmu..."

Aku tersenyum, hanya mampu mengucap satu kalimat
"Terima kasih. Wujudkanlah apa yang kau ingini, Aku menunggu.."

Layar kehidupan turun perlahan menutupi kami.
Ia berhasil menghilangkan gambaran buruk tentang masa lalu
Tirainya panjang, indah, menggelayut manja di bawah langit yang bersemburat jingga

Aku dan kamu berdiri, saling berhadapan dengan jemari yang tak berhenti bertaut

Kami akan memulai cerita itu, kembali
Perlahan namun didasari oleh keyakinan yang pasti
Bukan lagi sebuah elegi

Franistya, yang selalu menuggumu lekas merampungkan kerajaan kita :)

Selasa, 25 Oktober 2011

I Love You~

You taught me everything
And everything you’ve given me
I always keep it inside
You’re the driving force in my life, yeah
There isn’t anything
Or anyone I can be
And it just wouldn’t feel right
If I didn’t have you by my side

You were there for me to love and care for me
When skies were grey
Whenever I was down
You were always there to comfort me
And no one else can be what you have been to me
You’ll always be you always will be the girl
In my life for all times

Mama, mama you know I love you
Oh you know I love you
Mama, mama you’re the queen of my heart
Your love is like
Tears from the stars
Mama, I just want you to know
Lovin’ you is like food to my soul

You’re always there for me
Have always been around for me even when I was bad
You showed me right from my wrong
Yes you did
And you took up for me
When everyone was downin’ me
You always did understand
You gave me strength to go on
There was so many times
Looking back when I was so afraid
And then you come to me
And say to me I can face anything
And no one else can do
What you have done for me
You’ll always be
You will always be the girl in my life


Never gonna go a day without you
Fill's me up just thinking about you
I'll never gonna go a day
Without you Mama... :')


Love You Mama :*

*Boys II Men - A Song for Mama*

Percayalah

Seandainya aku dapat melukiskan
isi hatiku untukmu
seandainya kau pun harus tahu
lelah hatiku bila kau jauh

namun ku pendam rasa

ku hanya ingin kau bahagia
jalani yang kau pilih
jangan risaukan aku

percayalah kasih
cinta tak harus memiliki
walau kau dengannya
namun ku yakin hatimu untukku
percayalah kasih
cinta tak harus memiliki
walau kau coba lupakan aku
tapi ku kan slalu ada untukmu

seharusnya kau pun menyadari

resah hatiku bila kau dengannya
seharusnya aku pun tak berharap
miliki dirimu seutuhnya

namun ku pendam rasa

ku hanya ingin kau bahagia
jalani yang kau pilih
jangan risaukan aku :)

Percayalah - Ecoutez

Senin, 24 Oktober 2011

KEINDAHAN BAGI JIWA BAIK YANG CINTANYA DINISTAI

Mario Teguh Super Note


Bagimu, jiwa baik yang cintanya dinistai, 

langit ini runtuh, bumi ini gelap, laut mendidih, udara serasa pekat berjelaga, dan air serasa pasir, …

tapi sesungguhnya engkau terluka bukanlah oleh rasa kehilangan orang yang kau cintai; tapi karena rasa terhina, terbuang, tersia-siakan, dan dirampoknya rasa berhak untuk hidup dengan baik.

Pengkhianatan cinta tidak mencabik orang itu darimu, tapi merusak rasa hormat dirimu.

Engkau dibuatnya merasa tak berguna, tak bernilai, tak pantas dihargai, dan tak dipertimbangkan dalam mengalihkan perhatiannya kepada orang lain yang belum tentu sebaik dirimu.

Engkau dibuat bertanya-tanya dalam kesendirianmu mengenai apa yang memantaskanmu bagi perlakuan senista ini.

Memang ...,

Pengkhianatan cinta adalah penghinaan terkejam kepada rasa hormatmu kepada dirimu sendiri.

Itu yang menjadikanmu geram dan ingin melihatnya meregang terpanggang api neraka, dan terlantar antara pingsan dan mati di belantara penuh duri dan racun .

Ooh … betapa dendam itu mentenagai malam-malam panjang yang berselang-seling antara tangis dan rencana pembalasan dendam.

Tapi …, karena kebaikan jiwamu - engkau tahu, engkau tak mungkin berlaku kejam bahkan kepada orang yang mengejamimu, … alih-alih engkau melunglai lemah dalam keinginan untuk lari dan menghilang dari kesadaranmu, agar engkau lupa betapa rendahnya engkau diperlakukan.

……..

Adikku, yang hatinya baik, yang berhak bagi setulus-tulusnya cinta dari belahan jiwamu yang sejati, dengarlah ini ya?

Saat di mana engkau merasa kehilangan dirimu adalah saat yang paling tepat untuk membangun dirimu yang baru, yang lebih damai karena kekuatannya, dan yang lebih kuat karena keikhlasannya.

Engkau yang kehilangan dirimu, harus bersyukur, karena engkau bisa membangun dirimu yang baru, tanpa direpoti oleh sisa-sisa sikap dan kebiasaan buruk pada dirimu yang lama.

Ini adalah saat di mana engkau harus mendekatkan dirimu kepada Tuhan, kepada orang tua dan mereka yang nasehatnya telah kau abaikan, dan kepada diri sejatimu yang telah sesungguhnya memberitahumu bahwa engkau akan terluka.

Sekarang … tenangkanlah dirimu, damaikanlah hatimu, lapangkanlah nafasmu … diamlah sebentar … diamlah ... sampai engkau mendengar kesunyian di dalam hatimu …

Hmm … mudah-mudahan sekarang benderang bagimu bahwa sesungguhnya luka hatimu karena pembuangan oleh orang yang tak tahu diri itu, adalah sesungguhnya cara Tuhan untuk mendekatkan dirimu kepada dirimu sendiri.

Pengkhianatan itu indah - bagimu yang mengerti, bahwa engkau sedang dipisahkan dari orang yang akan hanya lebih melukaimu di masa depan.

Sekarang, dalam nalarmu yang lebih mengerti, tetapkanlah berapa banyak waktu yang masih kau butuhkan untuk bersedih dan berlemah-lemah dalam acara mengasihani dirimu sendiri yang sesungguhnya sangat gengsi dan benci dikasihani oleh orang lain.

Setelah itu, tetapkanlah waktu bagi dirimu yang baru itu untuk melatih cara senyum yang baru, yang lebih segar, yang lebih tulus, dan yang … ooh … berpendar dengan aroma cinta dari hatimu yang sekarang bersih dan lebih damai.

Sekarang, latihlah dirimu untuk memalingkan wajah dan menempelkan pandangan matamu yang anggun ke horizon di kejauhan sana … dalam sebuah ayunan gerak menoleh yang lamban dan elegan.

Sekarang, latihlah otot-otot lembut di wajahmu untuk tersenyum semanis mungkin, sepenyayang mungkin, dengan rona wajah yang penuh kasih, … heninglah sejenak, hanya beberapa detik sebelum bibirmu yang bersungging senyum itu mengeluarkan getar suara yang semerdu-merdunya dari beranda indah di lehermu yang kini terbebas dari ketegangannya.

Kedipkanlah matamu dengan gerakan api lilin yang meliuk manja terhadap belaian semilir angin senja, yang menutup lambat seperti engkau akan tertidur, tapi yang kemudian terbuka lagi dengan kerling mencling yang memanah hati yang tak berpertahanan.

He he he …

Yah … begitu, … tersenyumlah, tergelaklah … ooh adikku, engkau tak tahu betapa aku berbahagia dan haru dalam syukur - melihat wajahmu merekah dengan senyum yang sesungguhnya sesuci hari kelahiranmu.

Sekarang, dalam senyum dan penghormatan yang tulus kepada keindahan dari penciptaanmu di dalam kehidupan ini, tegakkanlah jiwamu dan tegapkanlah badanmu untuk menjadi pribadi yang baru, yang damai karena kekuatannya, dan yang kuat karena keikhlasannya.

Adikku … dengarlah bisikku ini …

Engkau jiwa yang baik.

Berbahagialah.

Mario Teguh - Loving you all as always

Tanpa Cahaya


Apa makna cahaya bagi kalian?
Kosong, tanpa makna
Cahaya hanya untaian huruf yang sering kamu dengar tanpa pernah yakini bagaimana wujud sesungguhnya

Namun kaki-kakimu tak pernah lelah melangkah
Meski kamu tak pernah tahu kemana arahnya
Kamu hanya yakin, di depan sana masih ada jalan
Untukmu melanjutkan kehidupan

Tak banyak yang menyukai kegelapan
Namun saat kau tidak diberi pilihan lain selain hidup dalam satu warna, kamu tak jua berhenti bersyukur
Allah mengasihi kami dengan menganugerahkan kepada kami kehidupan, udara, dan cinta
Kamu bertemu dengan belahan jiwamu, yang serupa
juga tak mampu memaknai cahaya

Namun sesungguhnya cahaya itu ada di dalam hatimu
Menerangi langkah-langkah kecilmu
Menuntun ke arah apa-apa yang baik, seperti yang selalu kau mohonkan kepada Allah di tiap detik hidupmu

Kehidupan tak sejahat dan seburuk yang saya kira
Masih tercipta senyum-senyum kebahagiaan dari kalian, yang bahkan tak mampu menyaksikan betapa banyak ciptaan Allah yang bisa dinikmati melalui pandangan mata
Saya yang sesungguhnya diberi kesempurnaan nikmat badani, seringkali menistainya
Tak mampu bersyukur pada nikmat yang bahkan saya tak akan pernah mampu menghitungnya

Terima kasih atas pelajaran yang kau goreskan pagi ini

Dalam hidup tanpa cahaya, kalian mampu menyinari jalan kalian sendiri
Tetap tersenyum menyambut pagi disirami sinar hangat mentari
Berjalan tegap meski tak selancar kami,
Namun kalian tak pernah lelah

Ada nyawa baru yang harus kalian jaga,
Anugerah Allah yang Maha Kuasa,
Allah percaya kalian mampu menjaga amanah itu
Semoga sang malaikat kecil bisa tumbuh sehat, sempurna dan memiliki hati semulia kalian,

Sekali lagi, terima kasih untuk pelajaran hidup hari ini :)

Bersyukurlah, keterbatasan fisik bukan menjadi penghalang untuk kau tidak mensyukuri nikmat kehidupan yang luar biasa ini.
Berdiri, tersenyumlah
Allah ada di dalam hatimu
Menyinarimu dengan cinta kasihnya
Dan tidak akan pernah meninggalkanmu
Gali hatimu lebih dalam, maka kau akan temukan makna cinta yang hakiki pada Sang Illahi :)

Belajar makna hidup,
terinspirasi dari pasangan suami istri  tuna netra dengan seorang bayi mungil di pelukan sang bunda,
tetap tersenyum dalam kegelapan yang mereka rasakan :)

Jumat, 21 Oktober 2011

Pada sebatang Pohon


Kamu tergugu di pelataran pertokoan, bahumu bergerak naik turun, wajahmu kau sembunyikan dibalik lipatan lengan yang mewadahi air matamu.
Sudah 60 menit kau masih enggan beranjak dari tempatmu, tangismu pun tak kunjung usai.

Gemuruh terdengar dari lapisan langit di atas sana, awan yang berarak di tengah malam itu semakin membawa nuansa keabuan dalam hatimu.

Jika bisa meminta, aku yakin kau ingin sekali berlari dari kegelapan yang melingkupimu
Berlari dari perihnya kenyataan yang menyelimutimu

Tangisanmu bukan berakar dari jiwa yang tersakiti, bukan pula karena kehilangan kekasih atau sekedar teman bersenda gurau
Tangisanmu lebih pilu dari itu, tampak tergambar jelas berasal dari lubuk hatimu
Kepedihan teramat dalam tergambar disana,
di atas wajah kusam yang kini menatap kosong ke gelapnya malam.
Sisa air mata masih belum sempurna terhapus dari wajahmu.
Terlalu lemah untuk berdiri, kecemasan mendominasi guratan wajahmu.

Kaki kecil berdebu tanpa alas kaki itu terus saja kau pandangi, entah apa yang kamu cari disana.
Kesedihan apa yang mampu membuatmu begitu pilu?

Jika mampu, aku ingin merengkuhmu, menghadiahi sebuah pelukan hangat layaknya manusia,
namun batangku terlalu kokoh untuk bisa membuatmu nyaman berada di pelukanku,
aku hanya memiliki helai-helai yang rimbun untuk sesekali menjagamu dari terik mentari..

Langit kembali bergemuruh, sebentar lagi hujan.
Pulanglah, Ibumu pasti mencemaskanmu..

Perlahan kau akhirnya bangkit juga, terseok-seok, limbung menata langkahmu sendiri, menghampiriku.
Bola mata basahmu nanar menatapku lekat.. Ah, bola matamu indah.. aku suka
"Aku belum bisa pulang, belum mampu membawa sebungkus nasi untuk Ibu"
kemudian kamu duduk bersimpuh dan melanjutkan tangismu, tampak tak mampu lagi berdiri karena aku tahu benar, sudah dua hari ini tak ada sesuap nasi pun yang masuk ke mulutmu..
Lambungmu pasti perih, seperih isak yang akan terus menemani malam kita kini...

Bahkan kamu pun tak mampu lagi mengadu, selain padaku.
Terlalu perih untuk anak laki-laki seusiamu,
belum pantas menanggung beban itu sendirian,
kamu butuh seseorang, manusia, bukan aku
kamu layak mendapat kebahagiaan, selayaknya teman-teman seusiamu

Semoga malam ini, helaianku dapat sedikit menghangatkanmu,
dan esok kehidupan akan menjadi lebih baik..
Selamat malam pussy :)

Heal Your Heart! #1


Posting saya kali ini akan membahas bagaimana cara untuk memperbaiki diri kita. Setelah melakukan diskusi panjang dari berbagai sumber, pagi ini Saya membaca buku tentang bagaimana merubah diri menjadi lebih baik. Dan berbagai sumber serta buku ini mengajarkan saya satu hal, bahwa perubahan berawal dari hati kita masing-masing. Layaknya tajuk Blog saya yakni "Lukisan Hati", kini Saya akan membagikan kepada Anda bagaimana cara memulihkan, kemudian menjaga hati agar tetap bersih sehingga mampu melukiskan lukisan yang indah, selamat membaca! :)

Sebelum mengetahui lebih jauh, ada baiknya jika kita mengetahui apa definisi hati. Dan mengapa hati bisa menjadi sumber dari segala perilaku kita selama ini, simak penjelasan berikut ini.

Menurut Al-Ghazali dalam bukunya Ihya Ulumudin mengatakan, bahwa hati mengandung tiga pengertian.
  • Pertama

Hati adalah segumpal daging yang di dalamnya ada lubang dan di dalam lubang itu ada darah hitam (dalam ilmu kedokteran disebut liver)
  • Kedua

Hati adalah sesuatu yang halus (lathifah) dan bersifat ketuhanan (rabbaniyah)
  • Ketiga

Hati adalah nafs yang didalamnya terhimpun dalam berbagai jenisnya. Ada yang disebut nafs muthmainnah (diri atau jiwa yang tenang, misalnya jiwa yang suka berzikir, berjiwa serius tapi santai, memiliki jiwa yang lapang, sabar, penuh kasih, pemaaf, dan sebagainya).
Namun ada yang disebut nafs lawwamah (jiwa yang mencela, misalnya seringkali mengeluh, menghina orang lain, cemberut, jutek, dan sebagainya), dan yang paling buruk adalah nafs ammarah bissuu’l (jiwa yang selalu menurut kepada yang jahat, misalnya dengki, suka memfitnah, merusak, dan sebagainya).

Nah, kondisi hati itulah yang ternyata akan mempengaruhi diri kita secara keseluruhan

Nantikan posting selanjutnya untuk mengetahui bagaimana kamu bisa mengobati hatimu sendiri :)

(Sumber :  Buku "Be New You" oleh Izzatul Jannah)



Keep moving and believe that Allah always beside you! ;)